Laman

Klik dibawah ini

Senin, 01 Oktober 2012

BUDIDAYA AREN


Tanaman aren (Arenga pinata) adalah termasuk plasma nutfah tanaman perkebunan yang sudah banyak dikenal oleh masyarakat karena memiliki banyak kegunaan. Hampir semua bagian tanaman aren ini berguna, baik untuk pangan, bahan baku industri maupun energi terbarukan. Aren juga memiliki kemampuan fungsi hidrologi yang tinggi sehingga sangat cocok untuk tanaman konservasi. Belakangan ini pamor aren semakin ngetren seiring dengan “Revolusi Aren” terkait dengan pemanfaatan niranya untuk bahan bio-etanol.

Tanaman aren bisa menjadi tanaman konservasi. Hal ini ditunjukkan bahwa aren banyak dijumpai di lokasi yang berbukit dan rawan bencana alam, tanah longsor dan banjir. Pohon aren juga bisa menghambat erosi. Selain itu dengan sistem agrofprestry, tanaman aren juga banyak dimanfaatkan untuk daerah aliran sungai (DAS).
Di Desa Kami tanaman ini tumbuh subur di lereng gunung, lembah dan aliran sungai. Tak heran di beberapa daerah yang banyak arennya masih ditemui air yang jernih dan awet (melimpah di musim hujan dan kemarau).

Wim Tangkilisan dalam tulisannya berjudul “Global warning dan Revolusi Aren” mengungkapkan bahwa dari pohon aren, manusia bisa mengambil ijuk, daun untuk atap rumah, batang dan pelepah untuk bahan bangunan, buah muda untuk kolang-kaling yang membuat nikmat kolak, dan cairan manis (nira) segar yang langsung bisa diteguk. Dari cairan manis berwarna putih ini,

Kini, hasil penelitian terbaru menunjukkan dahsyatnya manfaat pohon aren atau sugar palm dalam bahasa Inggris. Ternyata, nira mampu menghasilkan biofuel dengan tingkat produktivitas empat kali crude palm oil (CPO) atau minyak sawit.
Beda dengan pohon kelapa sawit yang ‘egoistik’ dalam arti tidak bisa hidup berdampingan dengan pohon lain, aren bisa bertumbuh subur di tengah pepohonan lain dan semak-semak. Jika untuk menanam sawit, pemilik lahan harus membabat semua pohoh lain, lahan untuk aren tidak perlu didahului dengan membabat hutan. Aren adalah jenis pohon yang ramah lingkungan.
Dengan akarnya sedalam enam-delapan meter, pohon aren sangat efektif menarik dan menahan air. Aren bisa tumbuh di dataran, lereng bukit, dan gunung hingga ketinggian 1.400 meter dari permukaan laut.

Aren juga biasa tumbuh dengan subur di tengah hutan. Di kawasan aren di Sulawesi Utara yang dibudidayakan pengusaha nasional Hashim Djojohadikusumo, sejumlah hewan yang lima tahun silam sempat hilang, kini kembali ada. Hutan aren menjadi habitat babi hutan dan rusa. “Jika sebelumnya tanah tandus, tidak ada air, kini di sejumlah tempat muncul mata air,” kata Hashim.
Tidak seperti singkong dan tebu yang dipanen tiga-empat bulan sekali, aren dapat dipanen sepanjang tahun. Satu pohon aren bisa menghasilkan nira sebanyak 20 liter per hari dan 10% di antaranya bisa diproses menjadi etanol.
Usia panen aren enam-delapan tahun. Tapi, sangat produktif. Setiap satu hektare, kata Kepala Bagian Jasa Iptek Puslit kimia LIPI Dr Hery Haeruddin, bisa ditanami 75-100 pohon. Dengan demikian, setiap hektare bisa menghasilkan 1.000 liter nira dan 100 liter etanol per hari.

Dari semua bahan baku Bahan Bakar Nabati (BBN), aren (Arenga Pinnata) merupakan yang paling potensial untuk dijadikan BBM alternatif itu. Produktivitasnya mengalahkan semua biomassa lainnya.

Nira yang dihasilkan Aren mengalahkan jumlah bioethanol yang dihasilkan ubi, kentang, tetes tebu, jagung, sagu dan lain-lain. Bahkan jika dibandingkan dengan biomassa penghasil biodiesel untuk pengganti solar, aren tetap paling produktif. Singkatnya, kini tanaman aren semakin ngetren.

Di Tempat kami saat ini sudah ada 3000 batang tanaman aren berusia 8 s/d 10 tahun yang sudah mulai menghasilkan ijuk, selain juga mulai menanam benih sekitar 5000 biji. untuk lebih jelas hub desagambiran@gmail.com

Kamis, 02 Agustus 2012

SEJARAH DESA


Sejarah dan Profil Desa Gambiran

1.SEJARAH
Menurut informasi yang kami dapatkan dari Mbah Warni (79 tahun) seorang sesepuh desa yang merupakan keturunan generasi ke 8 dari pendiri desa Gambiran menerangkan bahwa, desa Gambiran didirikan oleh seorang yang bernama Mbah Ake.. Pada tahun 1790, Mbah Ake yang konon berasal dari Ponorogo  datang ke tempat ini (desa Gambiran)  membabat hutan untuk dijadikan lahan pertanian untuk bercocok tanam dan bermukim, kemudian Mbah Ake terus membabat hutan hingga  sampai ketika menemukan sebuah pohon yang sangat besar bernama pohon Gambiran dan dibiarkan berdiri kokoh di tengah-tengah lahan yang kelolanya, kemudian pada suatu hari dia mengajak anaknya untuk ikut bercocok tanam, seorang anaknya menanyakan itu pohon apa kok besar sekali, kemudian mbah Ake menjawab itu pohon Gambiran, ujar Mbah Ake kepada anaknya dan perlu kamu ingat dan ceritakan kepada anak cucumu kelak, tempat ini akan ku beri nama yaitu Gambiran, mulai saat itu lah daerah yang awalnya hutan belantara  yang sudah berubah menjadi lahan bercocok tanam dan pemukiman dinamakan Gambiran, Karena perkembangan jaman dan perkembangan peraturan maka desa Gambiran  terbagi menjadi 3 (tiga) wilayah dusun yaitu:
  1. Dusun Gambiran
  2. Dusun Prambon
  3. Dusun Bulusari
Pemerintahan desa Gambiran mulai berdiri sejak tahun 1835 dengan kepala pemerintahan pertama kali yaitu Bapak PONTJOIKROMO. Pontjoikromo adalah cucu dari Mbah Ake, Secara lebih jelas tentang silsilah pemerintahan desa Gambiran sebagai berikut:
  1. PONTJOIKROMO                tahun   1835 s/d 1855
  2. SODIKROMO                       tahun   1855 s/d 1872
  3. YOKROMO                           tahun   1872 s/d 1912
  4. YONTONO                            tahun   1902 s/d 1912
  5. NOYOKARSO                      tahun   1912 s/d 1942
  6. SUPARTO                            tahun   1942 s/d 1946
  7. MARTO                                 tahun   1946 s/d 1974
  8. SUKARMIN                           tahun   1974  sebagai PJ
  9. DJUWAIR                             tahun   1974 s/d 1990
  10. PAULUS                               tahun   1990 s/d 1998
  11. MUJIARTO                           tahun    1998 s/d 2012
  12. BEJO AL RUMAJI               tahun     2012 s/d sekarang.
       Semoga tulisan ini bermanfaat untuk sekedar mengenal desa Kami 
  13.  
    2. PEOFIL DESA
    Desa Gambiran Kecamatan Pagerwojo berada di sisi utara Kecamatan Pagerwojo termasuk wilayah pegunungan, sejauh ± 12 km, terletak pada pada kordinat 7°56'38"S   111°47'33"E,  yang mempunyai luas wilayah seluas 860 Ha atau sekitar 4,30% wilayah Kecamatan Pagerwojo dan berada di ketinggian 600 m dari permukaan laut,  serta terbagi menjadi 3 dusun, 7 RW dan 16 RT Yaitu :
    1.  Dusun Gambiran  terdiri dari 3 RW dan 6 RT
    2.  Dusun Prambon terdiri dari 2 RW dan 5 RT
    3.  Dusun Bulusari terdiri dari 2 RW dan 5 RT
     Geografis
    a. Batas Wilayah Desa Gambiran
    à    Sebelah Barat berbatasan dengan    : Desa Gondang Gunung
    à    Sebelah Timur berbatasan dengan   : Kecamatan Sendang
    à    Sebelah Selatan berbatasan dengan : Desa Penjor
    à    Sebelah Utara berbatasan dengan    : Gunung  Wilis – Sendang
    b. Luas wilayah Desa Gambiran : 860 Ha
PENDUDUK  (data sampai desember 2013)
-    Jumlah Penduduk
:
1.727
Orang
-    Jumlah Penduduk Laki-Laki
:
844
Orang
-    Jumlah Penduduk Perempuan
:
883
Orang
-    Jumlah KK
:
575
KK